Bersamaan dengan peluncuran seri Galaxy S20 di Indonesia, Samsung juga merilis earbud nirkabel terbaru, Galaxy Buds +. Sekilas memang tidak ada perbedaan signifikan antara Galaxy Buds + dengan generasi sebelumnya, namun seri terbaru ini menghadirkan beberapa pembaruan menarik.

Ada 3 pembaruan besar untuk Galaxy Buds +, yaitu peningkatan kualitas audio dengan speaker 2 arah yang dinamis (1 tweeter dan 1 subwoofer), masa pakai baterai lebih lama, dan lebih banyak mikrofon (2 eksternal dan 1 inci).

Apa yang hilang dari Galaxy Buds + adalah fungsi peredam bising aktif untuk isolasi suara. Apakah layak membeli Galaxy Buds + dengan tiga pembaruan ini? Saya pikir itu benar-benar bisa dilakukan, terutama jika Anda belum pernah memiliki earbud nirkabel sebelumnya.

Galaxy Buds + tetap mengusung gaya pendahulunya dan hadir dalam pill case kecil dan ringan yang memudahkan untuk dibawa kemana-mana bahkan bisa dimasukkan ke dalam celana atau saku baju.

Di bagian belakang housing terdapat slot USB-C untuk pengisian baterai di housing dan di bagian depan terdapat LED untuk menampilkan level baterai di housing.

Di dalam kasing ada sepasang Galaxy Buds + yang dijepit untuk mengisi daya earbud. Ada juga indikator LED yang menunjukkan level baterai di earbud.

Earbudnya kecil dan mudah dipasang ke telinga saya berkat earbud silikon. Saya yang memiliki kulit berminyak mendapatkan banyak dukungan dari hal ini karena menurut pengalaman saya dengan earbud yang tidak menggunakan earbud silikon seperti Huawei FreeBuds3, telinga saya mudah terlepas dan berisiko besar kehilangannya.

Saat digunakan, Galaxy Buds + terasa nyaman di telinga saya saat tidak digunakan dalam waktu lama. Jika diperlukan, penyumbat telinga silikon tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran agar pas di setiap telinga.

Galaxy Buds + bersertifikat IPX2, yang berarti earbud tahan percikan dan keringat. Namun, ini juga berarti Galaxy Buds + tidak cocok untuk digunakan di lokasi yang lembab atau dekat air.

Menghubungkan Galaxy Buds + saya ke Samsung Galaxy S20 + saya dapat dengan mudah dilakukan menggunakan aplikasi Galaxy Wear di Android. Untuk pengguna ponsel iOS, Samsung memiliki aplikasi dengan nama yang berbeda yaitu aplikasi Galaxy Buds + di App Store.

Kualitas audio yang dihasilkan bagus dan volumenya tinggi. Namun, dibandingkan dengan headphone berkabel pada Galaxy S20 +, kualitas audionya masih lebih buruk. Koneksi bluetooth dengan hp sangat lancar selama saya menggunakannya. Masalah konektivitas hanya terjadi ketika saya terlalu jauh dari ponsel saya.

Saat saya menggunakannya di telepon, suara saya bisa terdengar jelas oleh lawan bicara. Saya juga bisa mendengar suara orang lain dengan jelas.

Jika Anda ingin mendengar suara di sekitar Anda, ada fitur ambient sound di Galaxy Buds +. Sensitivitas fitur suara sekitar dapat disesuaikan, tetapi pengaturan sensitivitas tinggi meningkatkan suara pernapasan saya di earbud.

Anda dapat mengontrol pemutaran musik langsung di ponsel Anda dengan mengetuk salah satu earbud. Satu ketuk untuk memutar atau menghentikan musik, dua hit untuk musik berikutnya atau menjawab panggilan telepon dan tiga hit untuk musik sebelumnya.

Ada mode ketuk lain di mana headphone diketik dan ditahan. Fungsi mode ini dapat disesuaikan dengan kebutuhan Anda, mis. B. untuk mengaktifkan suara, mengaktifkan fungsi suara sekitar, menyesuaikan volume, atau membuka Spotify. Dalam mode ini, panggilan ditolak meskipun ada panggilan masuk.

Fitur penyadapan ini berguna saat Anda tidak ingin membuka telepon untuk tugas pemutaran musik sederhana. Menurut pengalaman saya, selain tiga ketukan, fungsi penyadapan ini mudah dilakukan. Jadi saya harus memastikan saya mengatakannya tiga kali.

Satu hal yang sangat saya sukai dari Galaxy Buds + adalah masa pakai baterainya. Saya dapat mendengarkan musik Spotify dengan Galaxy Buds + 11 jam dan 10 menit terus menerus dari baterai 100% hingga 5%.

Dapatkan info seputar gbwhatsapp & kinemaster pro secara detail pada tautan tersebut.